La La Land Movie, A Simple But True

18:16:00 It's Leblung 0 Comments

source : www.entreparentesis.org

I'm fallin' in love with this simple but deep movie.

Maybe, it sounds too late to talking, discussing, and chit-chatting about this movie. Yes, i know that clearly. But i think that there is still a lot of people who doesn't watch this movie yet. Like I did. The movie which is directed by super talented director, Damien Chazelle, was premiered at Venice Film Festival on August 31, 2016. And then released in United Stated at December 9, 2016. But i just watched this movie last week, exactly on Saturday night. Hhe..

The movie which is only played in 5 (five) cinemas in United Stated, managed a great success. Mentioned by www.wikipedia.com, this movie grossed $442 million worldwide on a production budget of $30 million. Such a big Return on Investment (ROI), right? Huwooow. Moreover, it achieved a lot of award from some prestigious movie award. See in the picture below, which is took from its official sites.

source : www.lalaland.movie

HOW ABOUT THE CAST ?
This movie has Ryan Gosling as male leading role. Ryan Gosling is Canadian actor and musician. He started his career as a child star o the Disney Channel's Mickey Mouse (1993 - 1995). But he got wider attention in 2004 when he play as a leading role in romantic drama, The Notebook. In La La Land, he took role as Sebastian. A dedicated jazz musician who live in Los Angeles and have a dream to re-awaken jazz. So jazz could love by a lot of people especially young generation. In form of ordinary jazz, without any impovisation or modification.

For the female leading role, they choose Emma Stone. This actress was born in Scottsdale, Arizona in 1988. Her acting career is began in a theater production of The Wind in the Willows in 2000. After that, she relocated to Los Angeles with her mom to get another better chance for her career. Stone got wider attention when she took a leading role in The Amazing Spiderman, 2012, as Gwen Stacy - Spiderman's girlfriend. In 2015, she become one of the world's highest-paid actresses. How about her role in La La Land? in this movie, she took a role as Mia. A girl who want to be an actress so bad because she watch and playing a lot of drama with her aunty in town when she is a little girl.


source : www.ryersonian.com
Not just that two amazing actor and actress, the producer also presented John Legend, yeah. That awesome singer. He played a role as Keith, Sebastian's friend who already succeed with his jazz career. It's an added value for the audience. Who isn't curious with his acting?

source : www.hellogiggles.com
HOW ABOUT THE STORY ?
It began with the story about Mia. Beautiful girl with an obsession to became an actress. She start to feel a little bit disappoint to herself. Cause she already attending some casting for film, reality show, or another kind of acting but she never gets the role. Even just a supporting role. To meet daily needs, she work as a clerk in a small cafe inside Warnerbros Studio.

In another part of Los Angeles, there is Sebastian with the same problem. He is a talented jazz musician, a good pianist, who has a dream to awaken an ordinary jazz. He also wanna take back a jazz cafe cause now it become a samba-jazz. But he has no idea to make his dream come true. He just work as a cafe pianist who has to play such a funny song.

In one night, when Mia is in her way to go home after night party with her friends, she hears Sebastian's playing. It's catch her attention. So she decide to get into the cafe. A few minute passed, Sebastian get bored and play another ordinary jazz song. It make cafe manager angry and fire Sebastian at the time. Mia watch all of this, when she try to say hello. Sebastian ignores her and go away. It's makes Mia hate Sebastian at the first sight.

Who knows the God's plan? In another summer party, Mia meets Sebastian who work in a funny band just to meet his daily needs. After party, they have a short conversation. It's the beginning of their story. After that short conversation, they keep contact. They knowing each other dream, and supporting one another cause they feel they are in the same boat : in a hard way to makes their dream comes true. Mia who already has a boyfriend decide to leave him and stay with Sebastian (i hate this part, actually).

They becoming a happy couple with a big dream in a short time. Day by day, in one night, when Sebastian have a concert in a little jazz cafe, he meets his old friend, Keith. He ask Sebastian for join his band but he said that they can't play an ordinary jazz. The market aren't like jazz, so they play jazz modification. Sebastian thinks that it's the time to make money, so he can take back the mini jazz cafe who turn into samba-jazz cafe.

In other hand, Mia decide to quit from Warnerbros cafe and start her career as a monologue artist. She write the story, direct it by her self, and prepare all the stage needs by herself. It's make her as busy as Sebastian who already succeed with his band. But at the time, Mia feel empty. She lost a big part of her life. There is no Sebastian who always cheer her up. Sebastian's tour schedule is very hectic. He even can't make a call or say hi by messager application. Sebastian has no time at all.

One night, Sebastian goes home for make a surprise dinner for Mia before he came back to tour in another town by tomorrow morning. But what happened is something that they never imagine. They arguing and end up with Mia go out from Sebastian's house.

So how's the end?
Is Mia monologue will be success?
Could they come back together?
Could Sebastian take back the jazz cafe?
Could Mia becoming a famous actress?

FIND THE ANSWER BY YOURSELF

So why i love this movie? It's tell me how to love your couple not just when you start the effort to make your dream comes true, but you also have to sincere when your couple is busy to make her or his dream come true. If you give up just because one of you too busy, maybe you can't enjoy the result (the success itself) with the one you love, the one who raise the spirit to makes the dreams come true. But in other hand, we also have to learn about time management. It will help a lot to make your relationship going fine even if the two of you is the busiest person in the world (lol). Let's dream together, let's keep cheer up each other, and see you on top. ^.^

Oh ya, it's a musical drama. So from the start to the end of movie, you can watch Ryan Gosling and Emma Stone singing and dancing. So does John Legend. Yuhuuuu. It's an added value of this movie.

So, i proudly say that it's a must watch musical drama!




0 komentar:

Travelling Now, Penniless Then

18:27:00 It's Leblung 0 Comments

source : www.happytrips.com
 T-R-A-V-E-L-L-I-N-G

Kombinasi huruf itu akhir-akhir ini menjadi topik yang seru untuk diperbincangkan. Dan tidak sedikit yang mengusahakan kombinasi huruf itu menjadi nyata dan dilaksanakan alias pergi travelling. Apalagi di jaman ini, sharing berbagai informasi mudah dilakukan dengan banyaknya aplikasi-aplikasi bikinan para developer handal. So, travelling ke daerah terpencil pun bukan lagi sesuatu yang mustahil.

Tapi, bagaimana sih agar travelling tetap menyenangkan sebelum, saat, dan setelah travelling?

Travelling yang berakar dari rasa keingin tahuan yang tinggi akan daerah, adat, atau lingkungan yang baru ini bisa jadi membutuhkan biaya yang tidak sedikit kan? Nah, gimana caranya agar kita tidak megap-megap alias kesusahan saat menyiapkan biaya untuk travelling, tidak khawatir saat melakukan travelling karena uang di kantong pas-pasan, dan tidak menjadi mendadak miskin setelah pulang travelling. Hhi..
source : www.memesuper.com
Pasti nggak lucu banget kalo demi travelling kamu rela tiap hari (sebelum dan sesudah travelling) makannya cuma nasi dan kerupuk yaa.. Trus gimana dong caranya?
Ada 3 cara tepat yang bisa kamu lakukan :

1. Membuat Kas Bersama

Kas Bersama? Kayak anak SD dongs? Yap. Kas bersama macam kas kelas yang kita punya saat duduk di bangku SD, SMP, atau bahkan mungkin SMA?

Metode ini cocok digunakan untuk kamu yang suka khilaf mengambil tabungan sendiri kalau tiada ada yang mengontrol. Kas bersama ini bisa dibangun dengan beberapa teman dekat atau bahkan bersama saudara. Pilih salah satu anggota kas yang memiliki keakuratan dan ketelitian tinggi dalam membuat laporan keuangan untuk menjadi bendahara. Selain itu, kriteria yang harus dipenuhi adalah orang yang cerewet dan tega menagih saat ada anggota yang telat bayar. Hahaha. Kriteria terakhir cukup penting loh. Karena jika sang bendahara kas tidak tegas dalam menagih, bisa-bisa perhitungan kas menjadi acak adul. Ketua dan sekretaris? Gak perlu, kita kan gak berniat bikin koperasi simpan pinjam. hhi.

Langkah selanjutnya adalah memilih frekuensi pembayaran, misal 200 ribu tiap bulan dan dibayarkan antara tanggal 25 hingga tanggal 30 di tiap bulannya. Habis gajian bray. Atau untuk kamu yang masih kuliah atau duduk di bangku sekolah, bisa juga tiap minggu dengan nominal lebih kecil. Pemilihan ini suka-suka kita. Sesuaikan dengan kemampuan dan kemudahan para anggota untuk memenuhi kewajiban bayarnya ya..

Kas bersama ini bisa kamu gunakan untuk bepergian bersama dengan para anggota. Seperti yang kita tau, bepergian bersama selalu lebih murah karena beban ditanggung oleh banyak pihak. Contohnya nih sewa mobil, 10 jam 750 ribu. Kalau cuma berdua, masing-masing orang dibebani 375rb. Kalau segenk yang ikut, full team 6 orang, bayar cuma 125 ribu per orang. Menguntungkan tohh?

Tapi gak menutup kemungkinan kas bersama juga boleh digunakan hanya oleh sebagian atau sendiri kok. Jadi misal 3 dari 6 orang anggota ingin pergi ke Dieng, tapi 3 orang yang lainnya tidak berminat, kas bisa digunakan. Asalkan bendahara melakukan pembukuan dengan baik dan transparan kepada seluruh anggota, it won't be a big problem.

Yakin cara ini bisa bikin travelling nyaman tanpa bokek setelahnya?

Saya dan teman-teman genk kantor (sejumlah 8 orang) sudah menerapkan kas bersama ini selama 2 tahun terakhir. Ketika suntuk melanda dan salah satu merasa kurang piknik, kami tinggal mencari waktu untuk bepergian bersama. Masalah uang? Bendahara sudah siap sedia di depan membawa kartu debit, kartu kredit, dan segepok money cash di dompetnya. hhi. Jadilah hati senang tanpa harus mengalami bokek setelahnya. Mm, bisa dibilang berasa liburan gratis sihh.

Ini nih travelling kami yang terakhir, visiting Lombok Island.
Lupa ini bukit apa, maapkeun
Mengunjungi Desa Adat Sade, Lombok Tengah
2. Menggunakan Fitur Autodebet di Bank

Cara lain yang nggak kalah ampuh menangkal pepatah "Travelling Now, Penniless Then" adalah dengan memanfaatkan fitur autodebet yang disediakan oleh berbagai bank. Apa sih autodebet itu? dikutip dari www.kamusbisnis.com, autodebet (direct debit) berarti pembayaran elektronik yang dibuat langsung dari rekening bank, biasanya pada tanggal yang telah ditentukan. Jadi misal kamu punya rekening di bank BRI atau Bank BNI, atau bank-bank yang lain, kamu mengaktifkan fitur ini, maka di tiap tanggal yang telah disetujui, dana akan otomatis ditransfer ke rekening yang lain. Ibarat kata kamu punya juru tagih elektronik.

Autodebet ini bisa digunakan untuk transfer terjadwal ke rekening tertentu. Jadi kamu harus memiliki 2 akun atau nomor rekening, satu rekening kamu gunakan untuk operasional sehari-hari, sedangkan rekening bank yang lain digunakan hanya untuk menyimpan tabungan untuk travelling. Fitur ini bisa kamu gunakan jika kamu ingin mengatur keuangan travellingmu sendiri tanpa harus melibatkan orang lain sebagai bendahara.

Keuntungan dari autodebet ini, selain menghindari lupa untuk menabung, tabungan juga cukup fleksibel untuk diambil sewaktu-waktu jika keinginan untuk travelling muncul tiba-tiba. Tapi hati-hati ya, nanti salah-salah cuma pindah rekening, duit tetap terpakai untuk kegiatan operasional harian macam makan dan hangout cantik bersama teman-teman. Cause it's happened to me (tutup muka, malu). Makanya saya lebih memilih option pertama.

3. Membuka Tabungan Berjangka

Apalagi ini? Sebenarnya ini hampir mirip dengan fitur autodebet. Jikalau menggunakan fitur autodebet, dana disimpan di rekening kamu yang lain, tidak dengan Tabungan Berjangka. Bank berfungsi sebagai wasit atas tabunganmu. Jadi dana disimpan oleh bank dan hanya boleh diambil pada jangka waktu tertentu. Hampir sama dengan deposito. Hanya saja jikalau deposito adalah penyetoran sekali saja di awal periode yang diinginkan, kalau ini dana akan ditarik tiap bulan dari rekening bank kamu secara otomatis, dan hanya bisa dicairkan saat jangka waktu yang sudah kamu pilih di awal berakhir.

Misal saya mengambil tabungan berjangka selama 1 tahun dengan potongan 250 ribu pada tanggal 26 di tiap bulannya, dimulai dari bulan Januari. Maka dana di rekening saya akan ditarik sebesar 250 ribu setiap tanggal 26 hingga mencapai bulan Desember pada tahun yang sama. Barulah pada bulan Januari dana bisa saya cairkan. Dan digunakan untuk traveling.

Tabungan berjangka ini aman banget untuk kamu yang gak mau berurusan uang dengan orang lain, tapi ingin konsisten menabung untuk travelling, dan takut uangnya kepake. Salah satu teman nongkrong di Bakso Mbahe Solo (bakso di Singosari, Malang) yang tidak lain dan tidak bukan saya temukan saat menjadi Maba di Teknik Industri Universitas Brawijaya 9 tahun yang lalu, menggunakan fitur ini untuk mencapai mimpinya travelling keliling Indonesia bahkan keliling dunia akhirat (*ups. hhi).

Berdasarkan wawancara yang saya lakukan via salah satu aplikasi messager, sebut saja WhatsApp (hha). Si karateka bersabuk hitam ini sudah menggunakan Tabungan Berjangka sejak tahun 2014. Dan dengan tabungannya itu, ia sudah melanglang buana ke Jogja, Bali, Lombok, dan akhir tahun 2017 akan segera menjelajah tanah Toraja, Makassar. It's pretty amazing yaa.. 
Menjelajah Borobudur dan Bertemu Sahabat Lama

Bali
Pulau Lombok
Ke-kepo-an saya berawal dari plan liburannya yang tidak putus-putus. Bahkan pada hari-hari biasa, dia suka tiba-tiba posting foto di kota mana, di pantai mana, di air terjun mana. Ya meski kebanyakan foto itu didominasi oleh wajahnya ya. Hhe. Heran binti bingung saya. Akhirnya menguliklah tips jitu mengelola dana travelling. Dengan menggunakan Tabungan Berjangka, kita akan terbiasa memanfaatkan dana yang tersisa di rekening. Jadilah hidup tetap nyaman aman dan bahagia, tapi mimpi untuk travelling tetap tercapai.

So, which tips that fit on you, guys?

Selamat mencoba yaaa. Let's say no to "Travelling Now, Penniless Then."

0 komentar:

Mengintip Surga dari Bukit Merese, Indonesia

00:16:00 It's Leblung 0 Comments

April yang tak bersahabat. Berhari-hari kota Bandung diguyur hujan lebat diikuti angin kencang yang menakutkan. Kabar mengerikan akibat cuaca yang tak menentu mengisi kolom-kolom media massa dengan serakah. Dan di jendela kantor, ia menemuiku resah. Ya. Gundah gulana. Bukan karena takut rumah ibu kos kebanjiran. Bukan karena takut tebing di dekat kantor akan longsor. Dan bukan pula karena kantong yang hampir jebol. Gelisah ini karena di layar komputer yang kubelakangi, tertera tiket pesawat pulang-pergi untuk 8 orang di bulan April. Kami hendak berlibur ke pulau seberang.

"Lil, hujan makin gak jelas. Sudah punya plan B kalau di sana hujan terus?" Asong angkat bicara.
"Belum. Kita bisa cuma diem di kamar kalau hujan. Semua destinasi outdoor. Haish," jawabku resah.
"Aku sama Yo batal ikut ya kalau hujannya tetep deres mulu." Malisa menimpali.

Saya makin resah. Tidak hanya tiket pesawat yang terancam rugi 25%, tapi tiket hotel 4 kamar beserta satu villa besar akan terbuang percuma. Tanpa refund sepeserpun. Kepala saya mulai pening. Rasa-rasanya saya bukan planner liburan yang baik. Dan di waktu genting itu, sebuah pesan masuk ke ponsel mungil saya :

Gak usah panik. Coba hubungi persewaan mobil. Tanya cuaca di sana beberapa hari terakhir.

Pesan singkat dari sang pencuri hati (baca : pacar a.k.a suami). Rasanya ada ribuan kunang-kunang bersinar terang pantatnya. *ups. Secepat kilat saya menghubungi persewaan mobil. Dan secara kebetulan, timeline Instagram menunjukkan seorang teman lama tengah ber-honeymoon ria di pulau seberang.

"Selamat siang, Mbak. Di sana hujan nggak sih beberapa hari ini? Di sini banjir-banjir euy," seruku cerewet.
"Sudah seminggu di sini nggak hujan Mbak," customer service persewaan mobil menjawab ramah.

Saya tersenyum lega. Sejurus kemudian mengirim pesan kepada kawan lama saya, Hanugrah Rahadityo Prasetyo, si cungkring pemilik Travel Agent bernama One Tour Trip yang tengah berlibur ke pulau seberang.

Lily       : Ciyeee yang lagi honeymoon. Hujan gak Bro di sana?                     
Nungki : Aku udah di sini tiga hari dan belum nemu ujan. Umak (kamu) kapan kesini? Mau honeymoon ?    
Lily      : Kagak. Mau bawa pasukan buat liburan ke sono euy. Takut hujan.                
Nungki : Aman kok.          
                                                                                                                     
Ada kembang api yang meletup-letup di dada. Liburan istimewa tak jadi luput dari genggaman. Alhamdulillah.

----

Pagi itu, matahari terlalu bersemangat. Teriknya yang membakar kulit membuat kami sibuk memegangi topi sambil berlari-lari kecil menuju mobil yang sudah di-booking 2 minggu sebelumnya. Ya. Lombok tengah panas sekali hari itu, atau kami saja yang terbiasa dengan hawa di Lombok? Entahlah, yang penting liburaaan. Hhi.

Tanpa ba-bi-bu, bapak driver separuh baya yang sudah ahli di bidangnya itu melajukan Elf Pregio yang penuh sesak. Oleh tubuh kami ber-8 yang tidak ada kurus-kurusnya (kecuali duo programmer, suami saya dan seorang kawan berjurus "Tau Diri") dan tas ransel yang berjejal kesana kemari. Sepanjang perjalanan, sang bapak 2 orang anak ini menceritakan berbagai kisah dan kasih (loh?). Tentang batang padi yang tidak ada hijau-hijaunya, ya Padi Gogo namanya. Padi yang ditanam pada sawah tadah hujan, berbulir besar, dan tinggi-tinggi layaknya rumput gajah. Siapa yang menyangka ia adalah sumber pangan utama bagi penduduk lokal. Kami yang awalnya mengira bahwa kanan kiri jalan hanyalah segerombol rumput kering hanya menjawab dengan ber-ooh-ria. Sambil sesekali mencomot camilan hasil menjelajah modern market (in**mar**). 

Setelah mata dipenuhi oleh Padi Gogo, daerah selanjutnya mulai membuat mata terbelalak, barisan pantai biru beserta pasirnya yang bersih memanjakan mata kami. Belum puas kami merasa takjub, si kotak besi beroda empat dipacu melewati deretan kapur. Jalanan mulai meliuk-liuk manja bak tubuh Mbak Syahrini yang cetar membahana. Mabuk?

Jangan tanya. Kata mabuk hari itu menghilang dari kamus kami ber-8. Bukit-bukit di kanan kiri jalan menjulang sangat indah. Bagi saya, ini melampaui keindahan deretan pantai pada perjalanan sebelumnya. Pepohonan rimbun yang hijau dan sesekali diselingi kebun penduduk desa setempat itu entah mengapa lebih menentramkan. Sejuk, ayem, tentrem, indah bukan kepalang. Jikalaulah di mesin kotak itu hanya ada saya dan suami, pasti saya akan dengan hati riang menyanyikan lagu ini :

Mendaki gunung lewati lembah
Sungai mengalir indah ke samudera
Bersama teman bertualang


Bayangan ninja hatori yang melompat-lompat dari satu bukit ke bukit lainnya muncul sekejap, sebelum akhirnya teriakan si Asong membuyarkan lamunan ;

"Kita ke pantai atau kemana, Lil?"
"Ke Bukit Merese dulu ya Pak," Jawabku singkat
"Siap, Mbak," Bapak driver menyahut.

Setelah menempuh perjalanan lebih kurang 45 menit dari Bandara Lombok Praya atau sekitar 26 km, kami tiba di destinasi utama hari itu. Bukit Merese. Deretan bukit yang berada di Lombok Tengah. Sesampainya di sana, saya sedikit kecewa. Dengan pemandangan luar biasa selama perjalanan, destinasinya begini? Mobil-mobil parkir sesuka hati di tanah lapang itu. Debu sesekali mengepul ke udara ketika ada kendaraan datang atau ketika ada anak-anak kecil berlarian menjajakan dagangannya. "Tapi yasudahlah, sudah sampai di sini. Kalaupun jelek, mungkin memang review di berbagai website dan akun media sosial saja yang kurang objektif," batin saya sedikit murung.

Pasang topi, pakai sendal, berangkat mendakiii. Menit-menit awal saya masih menemui area gersang. Semakin ke atas, mata mulai disambut hamparan rumput hijau yang berbukit-bukit. Bapak driver yang hari itu menjadikan dirinya sendiri sebagai guide, mengajak kami untuk terus naik. Sekitar 10 menit perjalanan, kami mencapai puncak salah satu bukit. Jadi, coba bayangkan kamu sedang berada di hamparan rumput yang berbukit-bukit. Tak terhitung jumlah lembah dan bukit di depanmu. Dan kini, kamu baru saja mencapai satu bukit yang berbatasan dengan laut.

source : thelangkah.com

Hijau, damai, dan hei! 

Itu laut. Itu laut. Bukan biru seperti laut pada umumnya. Bukan biru seperti laut yang menyambut di tengah perjalanan tadi. Ini biru tosca. Perpaduan antara biru dan hijau. Dengan deburan ombak yang sesekali saja nampak garang.

Itu laut. Itu laut. Yang selama ini kukira tak mungkin berwarna begitu. Yang kukira hanya hasil rekayasa kamera canggih dan para designer grafis. Itu laut. Warna biru tosca seperti warna yang kugemari baru-baru ini. Saya berlari kesana-sini. Jejingkrakan karena bahagia. Suami saya hanya tersenyum. Ada gadis kecil yang lama tak muncul dari dalam diri saya. Ia hadir. Karena laut warna biru tosca itu. Sungguh.

source : lombokgilis.com

"Mas Yud, are you happy ?" teriak saya kepada lelaki baik hati itu. Ia mengangguk semangat.

Bukit ini memang luar biasa cantiknya. Kemarilah. Tapi jangan lupa memeliharanya. Bukit ini tidak untuk dikotori. Jangan tinggalkan botol bekas air minummu. Jangan tinggalkan bungkus permenmu. Jangan pula tinggalkan pacarmu di sini (hhe..). Saya tak bisa bercerita banyak meski saya mengingat jelas pemandangan yang membuat mata saya berbinar-binar itu. Datanglah ke Bukit Merese, intiplah surga dari bukit ini.

Leblung and the genk

Jangan Ditiru! Hhe
Tempat Tepat Untuk Merenung
Boleh Kalau Sudah Halal yaa..

Oh ya, selain pemandangan itu, Bukit Merese juga spot yang bagus untuk menikmati matahari tenggelam. Lihat video di bawah ini :

https://www.instagram.com/p/BSU6mVAhVyp/?r=wa1

Suatu waktu nanti, saya ingin Ibu, Bapak, Mas, dan Siska ke sini. Surga dunia ini terlalu sayang hanya untuk saya kenang bersama suami.

0 komentar:

Saimdang, Light's Diary - A New Must Watch Korean Drama

21:20:00 It's Leblung 0 Comments

Drama korea yang tayang pertama kali pada 26 Januari 2017 ini barangkali tidak terlalu familiar bagi sebagian besar pecinta drama korea. Tidak seperti Goblin atau Descent of The Sun yang ramai dibicarakan, "Saimdang, Light Diary" ini cenderung adem ayem dan tidak booming. Lalu kenapa drama korea ini digolongkan sebagai "A Must Watch Korean Drama" ???

Source : www.dramafever.com

Pemeran
Tidak bisa dipungkiri bahwa seringkali keputusan untuk melihat drama korea tertentu adalah karena artis yang ikut berperan di dalam drama tersebut. Yah seperti kata Jaz, "Dari matamu, matamu, kumulai jatuh cinta". Tsaaah. Lalu siapa yang ditawarkan oleh Sutradara kenamaan Yoon Sang-Hoo untuk para pecinta drama korea?


1. Lee Young Ae
source : www.soompi.com
Artis berusia 31 tahun yang terkenal lewat drama berjudul Jewel in The Palace (2003) atau Dae Jang Geum ini dipilih sebagai pemeran utama. Dalam drama yang tayang dari 26 januari hingga 4 Mei 2017 ini, ia berperan sebagai Shin Saimdang, salah satu pahlawan wanita di Korea Selatan yang dinobatkan sebagai "Mother of The Year." Selain itu, untuk menghargai jasanya, wajahnya dipilih untuk menghiasi uang pecahan 50.000 won. Yah, semacam Cut Nyak Dien-lah kalau di Indonesia. Bedanya, Shin Saimdang adalah seorang penyair dan seniman di bidang lukis.

Tidak hanya berperan sebagai Saimdang, dalam drama yang tayang tiap hari Rabu dan Kamis pukul 10 malam di SBS ini, ia juga berperan sebagai Seo Ji-Yoon, dosen Sejarah Seni di Universitas Hankuk. Lho kok?


2. Song Seung Hoon
source : www.en.yibada.com
Siapa sih yang tidak kenal si ganteng Song Seung Hoon? Dalam drama ini ia berperan sebagai Lee Gyeom Dewasa yang tidak lain dan tidak bukan adalah kekasih Shin Saimdang di masa muda. Lee Gyeom adalah kerabat raja yang memiliki bakat di bidang seni, ia adalah pelukis handal yang terkenal dengan carefree spirit-nya. Karena bakatnya itu, Lee Gyeom menjadi kerabat kesayangan sang raja Joseon, tapi siapa mengira kalau akhirnya raja juga yang berusaha membunuh Lee Gyeom. Lha kok?


3. Yang Se Jong
source : www.tumblr.com
Aktor yang terkenal lewat drama medis berjudul Romantic Doctor ini berperan sebagai Lee Gyeom muda dan dosen Universitas Hankuk bernama Han Sang Hyun yang juga merupakan junior dari Seo Ji-Yoon.

Sinopsis
Tidak seperti drama korea pada umumnya yang mengambil alur maju, drama ini memilih alur maju dan mundur dengan menyertakan potongan-potongan kisah yang seolah menggabungkan masa depan dan masa lampau.

Cerita ini berawal dari penyataan seorang dosen Sejarah Seni, Seo Ji-Yoon, yang menyatakan keraguannya akan keaslian lukisan Keumkangsando Ahnkyun saat profesornya mengemukakan bahwa lukisan dari era Joseon telah berhasil ditemukan. Pernyataan tersebut diawali oleh pertanyaan dosen sekaligus juniornya, Han Sang Hyun. Ia menilai bahwa Pohon Maple pada lukisan yang sedang dipresentasikan seharusnya bukan merupakan lukisan era Ahnkyun. Penolakan Ji-Yoon pun menjadi viral dengan cepat melalui video yang disebar melalui Youtube dan berbagai media sosial lainnya.

Singkat cerita, sang Profesor yang memiliki maksud untuk menjadikan lukisan tersebut jaminan untuk mendapatkan investasi dana dari luar negeri untuk mengembangkan bisnis bersama rekannya pun menjadi geram. Profesor Min Jung Hak kemudian memberhentikan Ji-Yoon secara tidak hormat saat mereka berada di Italy. Ji-Yoon dikeluarkan dari hotel, semua fasilitas universitas yang seharusnya ia dapatkan selama mendampingi Prof Min Jung Hak di Italy dicabut secara paksa dan tiba-tiba. Spontan Ji-Yoon merasa tertekan dan bingung harus meminta pertolongan kepada siapa.

Di belahan dunia yang lain, suami Ji-Yoon dijadikan tersangka pencucian uang oleh rekan Prof Min Jung Hak. Sehingga ia harus melarikan diri sembari mulai mencari bukti bahwa dirinya tidak bersalah. Ji-Yoon pun terpaksa harus menyelesaikan masalahnya sendiri di Italy. Sesaat setelah diusir dari hotel, Ji-Yoon memilih pergi sembari mabuk dan mengoceh sepanjang jalan. Saat itulah ia berpapasan dengan seorang penjual buku-buku lama yang akhirnya memberinya 2 buah buku.

Keesokan harinya saat Ji-Yoon sudah sadar, ia mulai membaca buku yang ia dapatkan semalam. Lalu siapa sangka bahwa buku tersebut adalah diary milik Shin Saimdang. Seorang seniman di era Joseon yang memiliki Keumkangsando Ahnkyun pemberian kekasih hatinya, Lee Gyeom.

Waktu berputar, setting cerita berpindah ke era Joseon, dimana Shi Saimdang muda tampak tengah berusaha memanjat pagar rumah Lee Gyeom untuk melihat lukisan Keumkangsando Ahnkyun yang terkenal. Malang tak dapat dinyana, ia ketahuan oleh sang empunya rumah, yang tak lain dan tak bukan adalah Lee Gyeom. Melihat gadis yang teguh pendirian lagi cantik itu, Lee Gyeom pun mulai tertarik.


source : www.pinterest.com

Pada hari berikutnya, Lee Gyeom mulai mendekati Shin Saimdang yang ternyata adalah putri dari salah satu cendekiawan yang menolak membelot terhadap raja. Ia memberikan Keumkangsando Ahnkyun sebagai media untuk pedekate. Hari demi hari mereka semakin dekat, memiliki bakat dan minat yang sama di bidang puisi dan lukis membuat mereka saling jatuh hati hingga akhirnya memilih untuk menikah.

Namun, beberapa hari sebelum pernikahan, sang Raja mendatangi ayah Saimdang. Meninggalkan sebuah puisi yang berisi kegalauan hati raja karena para bangsawan dan pemerintah suka berfoya-foya sedangkan masih banyak rakyat yang mengalami penderitaan. Secara tidak sengaja Saimdang membaca puisi tersebut dan menuliskan lagi puisi tersebut di sebuah lukisan yang ia buat di Pyeongsa.

Lukisan berpuisi raja itu ia berikan kepada seorang gadis kecil yang ia temui di Pyeongsa. Namun siapa sangka saat si gadis mencuri makanan di meja saji untuk para menteri dan pejabat kiri yang tengah berpesta, ia membawa serta lukisan tersebut. Terjadilah chaos dalam waktu singkat. Seluruh desa yang notabene adalah pembuat kertas georyeo terbaik se-Joseon dibantai dalam waktu singkat di depan mata Saimdang dan seorang gadis anak pemilik kedai makanan di desa Saimdang.

Keduanya pun lari tunggang langgang dengan luka di beberapa bagian tubuh. Raja yang mendapat berita tersebut seketika panik karena takut puisinya-lah yang menyebabkan hal tersebut terjadi. Raja dengan gegabah memerintahkan untuk membunuh seluruh cendekiawan dan keluarga mereka yang telah menerima puisi tersebut, tidak terkecuali ayah Saimdang dan keluarganya. Namun raja berpesan bahwa Saimdang dan Lee Gyeom bisa dibebaskan asalkan pernikahan mereka dibatalkan.

Saimdang yang mendengar hal tersebut, langsung meminta sang ayah menikahkannya dengan orang lain. Agar Lee Gyeom dapat tetap hidup. Pernikahanpun digelar dengan segera. Lee Gyeom yang mengetahui hal tersebut, marah dan patah hati bukan main. Ia sama sekali tak mengetahui hal tersebut.

Bertahun-tahun berselang, Saimdang hidup bersama suaminya yang kurang dapat diandalkan. Ia menjadi miskin dan harus berusaha keras untuk dapat bertahan hidup bersama 4 orang anaknya. Kisah luar biasa dimulai, Saimdang yang memang cerdas dan tegas, menggerakkan para gelandangan untuk membuat kertas georyo yang mahal dan menjadi komoditas andalan Joseon. Tapi langkahnya tidak semulus itu, ia harus berhadapan dengan Whieumdang, anak pemilik kedai yang bepergian ke Pyeongsa bersama Saimdang. Seseorang yang kemudian menaruh dendam karena Lee Gyeom hanya memperhatikan Saimdang.

Perjalanan panjang menuju sukses inilah yang banyak sekali memberi tauladan bagi pecinta drama korea. Bagaimana Saimdang berusaha menyelesaikan sesuatu dengan baik, bagaimana ia menghormati orang lain dan percaya bahwa semua orang pada dasarnya baik (meski gelandangan sekalipun), bagaimana ia mendidik anak-anaknya menjadi cendekiawan yang bermoral dan berhati baik, bagaimana ia mampu menghormati suaminya meski ia mencintai Lee Gyeom seorang, bagaimana ia mampu mengkoordinir orang-orang untuk bersama-sama mencapai taraf hidup yang lebih baik.

Saimdang mengajarkan banyak hal. Namun di lain sisi juga menyentuh hati jika sudah berurusan dengan Lee Gyeom yang tetap mempertahankan cintanya pada Saimdang dan memilih menjaganya dari jauh, dari tiap langkah yang bisa ia tempuh untuk melindungi perempuan yang ia cintai. Beberapa kali dibikin mewek dengan adegan percintaan Lee Gyeom dan Shin Saimdang yang super elegan. Perlu dicatat, dalam drama ini tidak ada adegan bermesraan sama sekali. ciuman pun tidak sama sekali. Tapi tetap mampu membuat hati mengharu biru.




Sedangkan setting masa depan diisi dengan upaya Ji-Yoon membuktikan bahwa Keumkangsando Ahnkyun milik Prof Min adalah palsu. Di saat-saat pencarian ini, Ji-Yoon seperti memiliki ikatan kuat dengan Saimdang. Berkali-kali ia mendapat mimpi maupun penglihatan tentang kehidupan Saimdang dan sangat membantu pencariannya kan Keumkangsando asli.

Lalu, apakah Ji-Yoon berhasil menemukan Keumkangsando asli dan mengalahkan Prof Min? Apakah Simdang akhirnya memilih hidup bersama Lee Gyeom? Apakah Saimdang berhasil menjadi pembuat kertas Georyeo terbaik di Joseon?

Langsung melipir ke website penyedia drama korea yuk! Dijamin tidak hanya bahagia tapi mendapat banyak pelajaran berharga. Untuk kamu yang masih penasaran, simak trailer "Saimdang, Light's Diary" berikut ini.

0 komentar:

Infografis - Untuk Mandiri, Tidak Ada Kata Terlambat

05:40:00 Rendra Kurniawan 0 Comments

Arti kata Mandiri dari judul diatas saya artikan dengan "menciptakan dan mengembangan lapangan kerja sendiri sesuai minat", bahasa sederhananya membangun usaha sendiri (yang lagi tren saat ini istilahnya adalah StartUp).

Mereka yang memang terlahir dan mempunyai keinginan besar untuk menjadi seorang pengusaha / pebisnis, pada saatnya akan berusaha mewujudkannya entah kapan itu, dia mulai pada masa mudanya atau ketika sudah berpengalaman di usia matang. Beberapa infografis (yang dibuat oleh Anna Vital) dibawah ini menunjukkan pada kita semua betapa pentingnya untuk selalu percaya pada diri sendiri dan berusaha keras untuk mewujudkan ide-ide dan impian kita, tidak peduli sesibuk apapun kondisi saat ini atau butuh berapa lama untuk itu.

Consumer VS Entrepreneur Mindset


Why Become Entrepreneur ?


It's Not Too Late To Learn



How to Start a StartUp

History of AIRBNB

History of Pinterest

History of Instagram

History of Angry Bird Game


How to be Creative People ?

We can Succeed

Semoga beberapa infografis diatas bisa menjadi motivasi bagi pembaca Hey! Leblung, ayo semangat.

0 komentar: